i'm too kind to be evil.. ;)

Happy Valentine, abang..

Di sini lagi hujan dan aku lagi kangen.

Di Jakarta lagi hujan jugakah? Dan abang sedang apa? Lagi bermalas-malasan di kamar atau lagi kumpul bareng teman? Atau malah lagi kencan dengan pacar baru? Bermain game atau nonton TV? Tidur atau makan? Mandi atau olahraga? Atau tidak melakukan apa-apa sama sekali?

Lucu adalah ketika seseorang memiliki rasa penasaran yang begitu besar terhadap kehidupan seseorang yang mungkin tidak merasakan apa-apa lagi padanya. Katakan aku aneh, ya itu kan karena abang.
Nanti, kalau kita ketemu lagi apakah kita akan berbicara seperti kawan lama ataukah malah canggung dan kaku ya?

Aku penasaran.

Happy Valentine, abang.. aku kangen kita setahun lalu..

packing = goodbye

gue benci packing.. karena menurut gue packing itu sama artinya dengan secara ga langsung say goodbye..

masih inget banget april lalu gue packing barang-barang nya abang buat di kirim ke lampung.. dan bulan berikutnya abang decided to be apart.. mungkin di antara kalian ada yang tau kebiasaan gue akhir-akhir ini.. maap kalo gue terkesan ansos dan ga mau gabung sama kalian, tapi gue lebih nyaman sendirian aja.. bahkan untuk ngafe pun gue lebih prefer pilih tempat paling mojok.. dan saat wedding temen pun gue lebih pilih melipir sendirian aja.. gue takut kalo gue gabung malah jadi ngerusak mood kalian..

awal bulan ini gue pindah kos.. banyak yang bilang kalo ini awal mula tahap move on gue, tapi bukan itu alasan gue.. so far gue masih menikmati sayang juga kangen (yang ga bakal terbalas) sama abang.. that’s not easy for me to forget all the things about abang.. dan juga morgan udah saatnya harus kembali ke abang.. dan gue juga packing beberapa barang-barang nya abang yang masih ada.. yeah.. ini yang bikin gue menghilang beberapa hari dari peredaran, sama sekali ga keluar kamar dan brace my self for the goodbye..

someone said “pindah ke tempat baru harus siap meninggalkan semua yang lama“.. tapi ngga buat gue.. untuk saat ini gue belum bisa balik kayak dulu, masih banyk yang harus gue benahi di diri gue.. kadang gue kangen gue yang dulu.. gue yang pede dan bisa ketawa lepas, gue iri sama temen-temen yang masih bisa becanda juga nge-hits.. entahlah.. gue juga ga ngerti.. bahkan dokter pun bilang kalo gue harus relax biar ga stress.. iya gue ga ngerti apa yang terjadi di dalam tubuh gue ini, sering banget mimisan, berat badan gue makin turun padahal makan gue teratur banget, juga ada masalah di siklus bulanan gue.. yaa semoga bisa membaik..

so, is it the real goodbye? yeah, life is not always as my request..

i’m not stupid

beberapa orang bilang kalo gue itu bodoh.. dan mereka yang membanggakan tittle mereka bisa dengan seenaknya ngomong apa yang mereka mau dengan sombong, angkuh, dan penuh percaya diri.. yaa ga ada yang salah sih dengan apa yang mereka perbuat, sah aja sih kalo misal mereka ngomong yang agak ga enak di hati.. karena menurut gue, mereka punya hak juga ya emang pantas aja buat bertingkah sok.. mereka yang hampir selalu meng-underestimate gue bilang kalo harusnya gue ga melakukan hal-hal bodoh yang selama ini gue lakukan.. ga seharusnya gue resign dari kerjaan cuma karena putus asa sama diri gue, ga seharusnya gue buang-buang uang yang selama ini gue tabung dengan susah payah.. karena dengan tingkat pendidikan gue yang seadanya di jaman sekarang ini susah banget buat gue dapetin kerjaan yang layak.. katanya mereka sih begitu..

ok, sekarang gini.. gue mengakui keterbatasan gue dalam segala hal.. gue kurang pinter, gue kurang tinggi, gue kurang mancung, gue kurang cantik, sama gue kurang tajir.. gue akui kalian punya semua itu bahkan melebihi dari yang gue kira.. gue selalu mikir siapa sih gue sampe berani ‘bertingkah’ ke banyak orang.. gue cuma anak broken home yang survive sendiri, masih belajar mandiri dan ga manja kayak kalian.. boleh aja kalian hujat gue dengan segala makian yang ada di otak kalian karena emang semua orang bebas mengutarakan pendapatnya masing-masing..

tapi satu hal yang baru aja gue sadar belakangan ini, i’m not as stupid as you may think..

gue baru menyelesaikan satu tantangan dari seorang, yaa bisa dibilang dia anak orang tajir, kulian di universitas ternama di jakarta, kampusnya emang terkenal banget sama anak-anak borju.. sebut aja orang ini Alex.. saking terlalu asik dengan dunia ‘have fun’ nya, alex jadi males buat nyelesaiin skripsi nya yang udah terbengkalai selama 3 tahun.. entah apa yang ada di pikiran orang ini, sampe gue sendiri ngerasa heran banget pas alex daeng ke gue minta tolong dibantuin buat skripsi.. “hey, are you kidding me? gue ga pernah kuliah, gue juga ga jamin bisa bikin skripsi yang menurut gue itu hasil dari otak lu”..

yup, i did help him.. kebetulan kuliah nya dia di bidang yang ga asing buat gue.. yaa ga perlu gue jelasin secara detail kali ya skripsi nya tentang apa dan gimana proses nya.. kalian boleh aja ngomong ini-itu tentang gue, kalian boleh aja ngerasa puas dengan “ke-serba-ada-an” kalian.. tapi yang pengen gue pertegas sama kalian yang selama ini mengolok gue, inilah gue, orang yang pendidikan nya ga seberapa dibanding kalian, yang perekonomian nya ga seberapa dibanding kalian, yang ke-harmonis-an keluarga nya jauh banget dibanding kalian..  tapi ternyata masih bisa “setidaknya” otak gue menyamai kalian..

skripsi yang gue kerjain udah selesai, alex tinggal sidang katanya.. setelah sekian bulan gue ngerasain mumet, banyak revisi, dikejar deadline, yaa alhamdulillah hasil nya lumayan.. kalo orang lain bisa karena terbiasa, kalo gue bisa karena kepepet.. haha

no good in goodbye

gue yakin setelah kalian baca tulisan ini, kalian pasti makin geregetan sama gue.. yaa gue sih bisa maklumin kalo msal respon kalian kayak gitu..

selama hampir 2 bulan terakhir ini gue menghabiskan waktu gue dengan kerja di sebuah Event Organizer di kawasan bintaro.. kerja di EO bisa dibilang salah satu bidang kerjaan yang gue mau selama ini, yaa meskipun ga ada dukungan dari beberapa orang.. kebetulan tugas gue bukan yang mengharuskan gue untuk stay di office.. gue masih bisa bolak-balik jakarta-jogja buat ngurusin keperluan gue.. siapa sih yang ga mau kerjaan kayak gue yang bisa dibilang main sambil kerja dengan bayaran yang lumayan cukup untuk status gue yang masih single..

gue menikmati ke-cape-an gue selama kerja disini.. sama sekali ga ada keluh buat diri gue sendiri.. tapi kemudian malam itu, gue buat keputusan yang lagi-lagi bodoh untuk gue lakukan.. gue memutuskan resign dari EO itu.. alasan nya amat sangat simple, dan fuck banget.. gue inget abang pernah bilang buat gue baiknya di jogja aja,. mungkin abang ga mau ketemu gue lagi.. yaa mungkin baiknya memang begitu..

so, always no good in goodbye.. and this is my another decision.. dan kayaknya emang better gue di jogja aja kali yaa.. hehe..

terima kasih buat temen-temen baru gue yang baik.. sebenernya kita udah ngerasa saling cocok juga kompak dengan group yang sekarang.. tapi yaa gitu deh.. as you know that i  always do stupid things.. hmm.. semoga ke depan nya bisa lebih baik lagi.. yaa meski nyatanya ‘semoga’ itu tinggal ‘semoga’

Hujan

I want to love you like the way rain ruins people’s feelings.. i want to love you like the way distance crates maps, letters, and loyalty.. it’s already november, and i think we didn’t do enough kissing this year.. and i want to kiss you in at least 20 different language..

 

Ada senyum pura-pura pada setiap jawaban yang banyak orang tanya perihal ‘kita’ sekarang.. saat ini kita adalah titik dua kurung buka titik dua yang dibolak-balikkan.. yang pasti buat aku ga ada ‘kecuali’ ketika yakinku adalah pilihan dari setiap pilihan yang aku pilih.. karena kita, aku dan abang ga akan kemana, hanya di kita.. yaa seperti yang pernah aku tulis, bahwa abang membuat segala tentang kita menjadi hal yang indah untuk aku perbincangkan kepada tuhan, juga lewat hujan malam ini..

 

Hujan seharusnya menghapus jejakmu, bukan malah membanjiri ingatan tentang abang.. mungkin karena hujan ga hanya menghasilkan genangan, sebagian ada yang menghasilkan kenangan.. just like the clouds, my eyes do the same when everything to be apart..

Saat ini mungkin gue sedang berada di titik dimana gue ga peduli lagi dengan orang suka sama gue atau ngga.. kalo suka, bagus.. ga suka, bodo amat..

Terkadang gue ngerasa seperti semut.. meski tau akan mati jika masuk ke dalam kaleng susu kental, gue tetep masuk juga.. begitulah cinta.. jatuh cinta itu mudah, tapi jatuh cinta dan seterusnya tetep cinta, itu yang ga mudah.. yaa memang ada beberapa hal yang harus dimengerti tanpa perlu dijelasin..

 

Tiga hari kemaren, setahun lalu.. abang sibuk pindahin semua barang-barang nya ke tempat gue, dan gue sibuk nata kamar kos gue yang waktu itu bentuk nya udah kayak gudang.. haha.. but we were having fun.. ga ada kesal ataupun keluh.. kita berdua sama-sama mencoba siap dengan waktu yang makin dekat dengan perpisahan sementara (waktu itu)..

 

Dua hari kemaren, setahun lalu.. rasanya masih jelas di ingatan saat gue anter abang ke bandara.. iya, waktu itu abang harus pergi ke makassar buat tugas kerja nya.. belum lama gue ngerasa nyaman bareng abang yang mulai terbiasa ada di setiap hari gue.. dan kemudian harus di tinggal.. awalnya gue ragu dengan kepergian tugas kerja nya abang, tapi kemudian abang yakinin gue kalo kita bisa jalanin LDR yang ga bakal lama.. abang pernah bilang

“ini emang udah jalan kita, tinggal kita yang menjalani nya mau lari kencang atau jalan ditempat.. dan abang mau yang kencang untuk sukses dan abang ga bisa sendiri.. abang butuh adek di sisi abang buat kuatin abang, gitu juga sebaliknya.. semoga ga banyak lubang ketika berlari, atau ketika jatuh kita bisa segera lari lagi.. doain abang sehat ya disini (makassar), biar makin semangat ngejalanin ini semua, kamu juga harus janji jaga kesehatan disana..”

 

Dalam doa yang tekun, aku merindu abang dengan santun.. ruang rindu ga pernah sepi, ia selalu menggebu mengucap nama abang..

Sadly, often people change before they complete their promises.. and sometimes we just have to accept that we have limit.. it’s funny calling back the memories by remembering or maybe reading old messages.. and it’s even funnier when i forget the reason why i did it or wrote them..

 

Mencintai tanpa pamrih bukan berarti mencintai tanpa perih.. gue ga ditinggalin abang, gue hanya tertimbun oleh keinginan-keinginan baru nya.. abang ga menyakiti, mungkin gue nya aja yang berharap lebih.. abang ga pernah bohong kok, gue nya aja yang terlalu percaya.. abang ga pernah salah, abang cuma terlalu merasa benar.. gue terbiasa mengalah, termasuk melepaskan abang bersama yang lain..

 

Abang.. aku hanya ingin buat abang senang.. maap kalo caraku salah, atau ga sesuai dengan keinginan abang.. diluar segalanya, semua kembali ke kalimat awal ini..

Mungkin aku bukan yang terbaik.. namun baiknya abang tau satu hal, aku hanyalah seseorang yang ingin abang selalu baik-baik saja..  dari segala kecemasan yang ada, aku menyadari : aku hanyalah manusia biasa, yang paling ingin abang selalu baik-baik saja.. tetaplah baik-baik saja, dengan atau tanpa aku.. namun, layaknya abang tau, aku yang tanpa abang, ga akan pernah baik-baik aja..

unforgivable me

guys.. maap banget kalo selama ini gue susah dihubungin.. maap banget kalo komunikasi gue cuma via email aja.. mungkin yaa emang ini salah satu keputusan bodoh yang gue ambil.. gue memutuskan untuk me-non-aktif-kan hp.. karena gue pikir juga ga bakal ada yang hubungin gue, apalagi orang yang selama ini gue harap juga kayaknya ga bakal pernah mau inget gue lagi.. yaa paling gue cuma aktif hp kalo mau telepon ke orang rumah aja.. socmed juga udah males banget mau update apapun, gue takut kalo buka socmed malah nemu hal-hal yang bikin gue down atau ga gue harapkan.. selebihnya gue konsen di email, karena yaa kerjaan gue cuma via email itu..

baru aja gue terima email dari Armando.. awalnya gue biasa aja tapi pas baca email nya, gue speachless dan jadi berasa useless.. gue nutup semua akses komunikasi, awalnya gue pikir dengan gue mencoba nyaman dengan diri sendiri lewat cara ini bakal berhasil dan bisa bikin gue lebih kuat hadapin kenyataan, tapi nyatanya gue salah besar..

PhotoGrid_1414995627331

iya udah lama banget gue ga maen ke rumahnya, biasanya gue ngobrol seru sama ibu sambil bikin makanan, entah itu cuma sekedar bikin emih goreng bareng atau buat brownies bakar kesukaan gue, tapi sumpah brownies bakar buatan ibu nya Nando tuh enak banget.. mungkin karena ibu nya nando ga punya anak cewek, jadi begitu gue dikenalin nando ke ibu nya, ibu nya welcome banget.. dan ibu juga udah gue anggap kayak Mama sendiri..

dulu malah gue lebih sering curhat sama Ibu daripada sama Nando.. sampe-sampe ngerasa kalah karena ibu nya lebih tau gue daripada dia.. haha.. yup, kenangan emang selalu terasa jauh lebih manis daripada kenyataan..

gue ga bisa berkata apapun, membodohi diri sendiri udah pasti.. nyesel, percuma juga, waktu ga bakal bisa mundur lagi kan..

gue langsung aktifin hp terus telepon nando.. dan jujur, gue sama nando sama-sama ga bisa banyak berkata.. mungkin kita masing-masing udah saling paham.. maap.. maap.. maap.. dan maap.. cuma permintaan maap yang bisa gue sampein karena gagal buat ngabulin (mungkin) permintaan terakhir ibu..

nando ga banyak cerita tentang sakitnya ibu, gue juga ga percaya kalo ibu bisa sakit, karena setau gue ibu itu orang nya sehat banget.. rutin olah raga, jaga makanan, juga ga pernah ngeluh sakit.. yaa selebih dari itu gue bukan kehendak kita lagi kan..

“setiap orang punya masa aktif masing-masing, mungkin saat ini masa aktif kalian sampe disini, tapi kan kedepan nya nanti kita ga pernah tau.. yg penting jangan pernah putus silaturahmi.. dan tetep berpikir positif, karena kalo pikiran kita jahat itu seterusnya pengaruh sama keseharian” – pesan ibu nya nando masih gue inget sampe sekarang..  :)

 

bu.. maapin shara ya kemaren belum sempet jenguk ibu.. pasti ibu seneng sekarang udah sama-sama bareng terus sama ayah.. ibu juga pasti makin sehat kan disana..:) ibu pasti sekarang udah bisa liat shara kayak gimana, hehe.. wah bakal kangen brownies bakar nya ibu nih, dan kalo aa yang bikin pasti rasanya beda sama buatan ibu.. doa shara yang terbaik buat ibu disana.. love you, ibu.. :*

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.